Mio Gear harusnya hanya sebagai pelengkap

Beredarnya pendaftaran paten Mio Gear menimbulkan banyak asumsi terhadap motor yang berpotensi dirilis oleh Yamaha Indonesia. Wajar lah kalau Yamaha melakukan update terhadap lini matik entry level mereka, karena memang terlihat entry level Yamaha hampir dapat dipastikan tidak berdaya menghadapi entry level Honda, walau sudah disematkan mesin 125cc yang lebih bertenaga.

Info persiapan Mio Gear menarik untuk disimak, kemana arah yang dilakukan oleh Yamaha, agar Mio yang dulunya adalah raja matik entry level dapat berkembang kembali. Sejumlah info yang saya baca menunjukkan bahwa Mio Gear akan menganut kaki-kaki gambot seperti layaknya skutik Yamaha yang telah beredar lebih dulu yaitu Yamaha Freego.

Jujur saya agak kaget kalau ini benar-benar terjadi, kenapa…? Sulit menurut saya untuk melakukan blue ocean strategi pada produk yang akan diharapkan terjual dalam jumlah besar. Karena mau tidak mau jika pun pada awalnya bermain sendiri maka nggak perlu waktu lama kompetitor akan menirunya.
Selain itu, kaki kaki gambot yang diterapkan oleh Yamaha pada Yamaha Freego jelas membuat desain Freego mirip-mirip skutik dari India. Yang bukan menjadi barometer selera konsumen Indonesia, makanya saya menyarankan Yamaha mengganti Freego dengan BW 125.

Penting bagi Yamaha untuk berfikir ulang menggunakan ban 12″ pada skutik entry level, karena bukan style konsumen Indonesia untuk skutik entry level, adapun Scoopy memang memiliki segmen sendiri dan memang tampilan menjadi lebih ciamik saat New Scoopy berpadu dengan ban 12″.

Namun jika memang Yamaha tetap kekeuh untuk merilis Yamaha Mio Gear dengan kaki-kaki 12″ menurut saya ini tidak akan pernah menjadi pemain utama, hanya lah pelengkap dan ujung-ujungnya menjadi beban produksi Yamaha sendiri IMHO.

Menurut saya yang perlu Yamaha lakukan adalah mengembalikan DNA Race pada produk-produk mereka, balik ke filosofi Yamaha itu sendiri, jangan berfikir untuk mengalahkan kompetitor, atur ulang barisan produk, keluarkan style Yamaha pada setiap produk, bukan produk yang mengejar selera sesaat namun produk yang memberikan konsumen feel untuk memilikinya.

Menurut saya Mio Gear jika tetap memaksakan hanya dengan mengganti kaki-kaki saja, tak lebih sebagai pelengkap lini produk yang mereka miliki, ndak percaya kita tunggu saja.

Iklan